PUISI: Kidung Cinta Pangeran Kodok

Posted on September 5, 2010

2



wp-image--613944796

Rupa wajah yang tak setampan Romeo dalam Shakespeare. Mata yang tajam seperti elang dengan sorot seperti surya di pagi hari. Sesungging senyum seperti wangi bunga di pagi hari, meluluhkan hati. Wanita mana yang tak terpesona oleh mata dan senyum yang memanah hati?

Pangeran Kodok.

Kuberanikan diri menyapa keangkuhan hatinya. Ia hanya mengganggukan kepala. Sopan dan santun. Matanya menyelidik setiap lekuk tubuhku. Aku seperti ditelanjangi oleh sorot bintang dalam matanya. Gelora hati yang malu, tak kuasa aku menahan panah hati.

Pangeran Kodok.

Ia berlalu. Seiring waktu, ia tak terlihat. Ia pergi terbawa oleh kebisuan hatiku. Ia tak kembali hanya karena aku tak mampu menyelami samudera hatinya. Hatinya yang luas tak terbendung oleh jangkuan anganku. Memasuki hatinya seperti puri misteri yang gelap, hanya meraba dan sulit dipahami.

Kini senandung mesra, ditiupkan oleh Pangeran Kodok yang pergi membawa seraut tanya. Tak pernah kembali, meski hati memintanya. Tak pernah angin membawa kabar. Tak ada merpati yang tulus, terbang membawakan kidung mesra lagi padaku. Ia larut dalam misteri jiwa yang tak pernah kuselami.

Gelora cinta telah ditabuh olehnya. Sadarkah ia betapa aku mendambakannya? Tahukah ia betapa aku menginginkannya? Adakah ruang rindu antara aku dengannya dalam bilik hatinya? Maukah waktu sejenak mempertemukan kami kembali?

Tak kuasa aku menahan kidung mesra yang tertulis oleh suratan takdir. Tertulis nama Pangeran Kodok dan diriku dalam jalinan kisah asmara. Dewi Cinta mengukir nama kami berdua. Namun, sang waktu membawa impianku bersamanya.

Saat rembulan hadir bersama bintang. Kutiupkan nama Pangeran Kodok sambil berharap, malam itu akan kembali bersama kami lagi. Malam yang dihiasi oleh semburat merah jambu di sekelilingku. Malam yang berhasil mempertemukan kami dalam alunan emosi jiwa. Malam yang menggoda kami untuk saling menggenggam jemari tapi bukan hati.

Rasa rindu ini semakin membara. Rindu yang hampir menenggelamkan jiwaku. Rindu yang membuatku hampir gila, mencarinya. Kulambungkan anganku untuk seorang Pangeran Kodok dalam sebuah mimpi.

Sadar diri bahwa mimpi tak bertepi ini telah ditinggalkannya. Maaf telah terucap namun rindu masih tertinggal. Nama masih disebut dalam doa pada yang Ilahi. Agar kidung cinta ini masih terpatri dalam buku kisah asmara milik Dewi Cinta.

Semoga Kidung Cinta tak dihapus oleh Sang Waktu.

 

Advertisements
Posted in: FICTION