ALL ABOUT DEUTSCHLAND

Ingin Dapat 100% Ujian “Leben in Deutschland”? Ini Dia Tipsnya

Salah satu syarat tinggal di Jerman yang diberikan ke saya adalah wajib mengikuti orientierungkurs. Ini semacam kursus orientasi tentang hidup di Jerman. Mengapa saya harus mendapatkan kursus tersebut? Karena saya tinggal di Jerman. Tidak hanya itu, saya juga bersuamikan pria Jerman. Selain dua alasan di atas, saya juga menjadi paham banyak hal tentang Jerman.

Kursus berlangsung selama sebulan. Selama kursus saya belajar tentang sejarah, politik, budaya dan kebiasaan masyarakat Jerman umumnya. Hal ini menarik saya untuk memahami dan mengerti tentang Jerman sesungguhnya. Misalnya, saya paham tentang bagaimana sejarah perang dunia pertama dan kedua. Meski saya sudah diajarkan saat dulu bersekolah di Indonesia, namun di kursus ini saya memahami sudut pandang yang berbeda. Belum lagi peserta kursus juga dari berbagai negara. Kami jadi banyak berbagi pendapat dan pengalaman meski sebelumnya mereka pun sudah mendapatkannya di sekolah di negara asalnya.

Dimana bumi berpijak, di situ langit dijunjung. Mungkin pepatah itu benar adanya. Kursus ini memberi saya pencerahan tentang adat istiadat dan kebiasaan yang berlaku di sini. Kursus Orientasi “Leben in Deutschland” rasanya memang tepat dan perlu diberikan bagi para pendatang dan migran agar mereka bisa memahami dan belajar beradaptasi di sini. Banyak pengetahuan yang saya dapatkan, termasuk soal politik dan tata negara.

Dari sekian pengalaman saya di Jerman, saya ingin berbagi tips menghadapi ujian yang diselenggarakan di akhir kursus. Ya, kursus diakhiri dengan ujian, dengan sebelumnya belajar 300 pertanyaan seputar sejarah, politik, budaya dan kebiasaan di sini. Jika berhasil menjawab 60% maka peserta dinyatakan lulus dan mendapatkan sertifikat. Siapa pun ingin lulus karena tidak ingin mengulang waktu kursus, yang diselenggarakan setiap hari.

Puji Tuhan! Dari 33 pertanyaan, saya bisa menjawab 33 dengan benar.

Setelah sekian bulan menunggu sertifikat kelulusan, baru-baru ini saya dinyatakan lulus dengan seratus persen jawaban benar semua. Kebanggaan saya mendapatkan sertifikat ini karena saya mengerjakan soal hanya dalam waktu lima menit, dari total 60 menit yang seharusnya. Begitu antusiasnya saya menjawabnya hingga waktunya ternyata cepat. Saya pikir pertanyaannya berjumlah 330 seperti yang sudah saya pelajari, ternyata hanya 33. Itu pun sudah termsuk pertanyaan tentang negara bagian wilayah tinggal saya, yakni Bavaria. Jadi saya terlalu cepat mengerjakan. Puji Tuhan, saya mendapat 100! Alias saya menjawab benar semua.

Dari pengalaman saya yang luar biasa tersebut, ini tips dari saya:

Pertama, jangan pikirkan soal grammatik dan kesukaran memahami bahasa Jerman dalam ujian “Leben in Deutschland”!

Namanya belajar sejarah dan politik misalnya, terkadang ada bahasa “dewa” yang buat saya dan peserta kursus lainnya tak paham. Ini bukan hanya soal kosakata, tetapi struktur kata dan kalimat yang membuat saya melongo tak paham. Begitulah, pastinya sulit dipahami bila kapasitas bahasa Jerman kita pas-pasan. Saran saya, lupakan itu! Fokuskan pada pertanyaan dan jawaban yang jadi kisi-kisi ujian.

Kedua, berlatihlah menjawab soal menjelang ujian!

Menjelang hari ujian yang sudah ditentukan, sebaiknya siapkan dengan latih diri menjawab 300 pertanyaan di rumah. Oh ya, anda juga bisa melatih diri dengan latihan jawab soal secara elektronik. Jika ada komputer di rumah, silahkan lakukan latihan dengan cek langsung ke websitenya! Jika tidak, anda juga bisa mengunduh program “Leben in Deutschland” di google playstore. Lumayan, sambil tunggu bis atau makanan yang dipesan di kafe misalnya, kita bisa latihan jawab soal pakai hape.

Ketiga, pahami soal pertanyaan dan jawaban.

Jangan asal hafal jawaban saja tanpa paham pertanyaannya! Bukan tidak mungkin, jawabannya bisa saja diacak. Sebaiknya pahami pertanyaan sekaligus jawabannya dengan baik. Jika anda memahami pertanyaan dengan baik maka mudah untuk menjawab soal saat ujian nanti.

Keempat, bawa segala kelengkapan administrasi dan keperluan ujian!

Pengalaman saya ujian, kami menggunakan bulpen. Bukan pensil, ingat! Jangan sampai sudah tiba di ruang ujian, lupa membawanya! Saya membawa banyak bulpen dan akhirnya saya meminjamkannya pada beberapa teman yang tidak bawa. Ini akan mengganggu kesiapan ujian. Lalu persiapkan syarat administrasi seperti kartu tanda penduduk di Jerman.

Kelima, datanglah 30 menit sebelum ujian dimulai!

Terkadang kita tahunya ujian pukul sekian, padahal petugas ujian sudah masuk ke ruang ujian tiga puluh menit sebelumnya. Rupanya ada kesiapan administrasi yang harus diperiksa lewat formulir yang diisi peserta. Lalu juga penjelasan pengisian lembar ujian. Saran saya datang lebih awal 45 menit sebelumnya akan lebih baik. Jika anda datang terlambat, tidak ada toleransi perpanjangan waktu.

Keenam, rajinlah datang setidaknya 75-80% dari jumlah kehadiran di kelas

Segala kesibukan tiap hari memang terkadang menyita. Namun anda bisa saja dinyatakan gagal ujian di awal karena frekuensi ketidakhadiran di kelas yang tinggi. Ini syarat yang ditetapkan di awal kursus.

Advertisements

11 replies »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.