Perubahan Hidup Masa Kini Bisa Memicu Stress?

Baru-baru ini saya mendapati informasi stress skala yang dirilis oleh Holmes dan Rahe (1967). Di situ diperlihatkan daftar situasi hidup yang menjadi pemicu stress dan skor yang dihasilkannya. Misalnya kematian pasangan hidup atau anak memiliki skor paling tinggi dalam skala stress tersebut, yakni skor 100. Ada juga situasi pensiun yang juga mendorong stress dengan skor 45. Dan lebih tinggi sedikit, skor 50 adalah perkawinan yang dapat memicu stress.

Apa yang anda pikirkan tentang skala stress tersebut?

Saya terkejut juga membaca bahwa liburan itu juga memicu stress. Skor situasi liburan memang tidak tinggi, skornya 13. Tetapi apakah liburan bisa memicu stress? Bisa saja. Jika kenyataan liburan tidak seindah impian misalnya. Atau liburan memiliki berbagai kendala tak terduga, di luar rencana. Itu stress namanya.

Skala stress yang diinisiasi oleh Holmes dan Rahe ini didasari alasan bahwa pemicu stress disebabkan perubahan hidup. Meski stress skala dirilis di abad 20 yang lalu, kenyataannya bahwa peringkat stress masih dipicu oleh perubahan hidup yang serta merta mendadak, tidak diharapkan dan membuat kebingungan.

Pertanyaannya, apakah perubahan hidup seperti gaya hidup masa kini dan keterjangkauan media sosial bisa menyebabkan stress di masa kini?

Skala stress yang dirilis Holmes dan Rahe memang saat dunia belum terjangkau komunikasi dua jari. Padahal skala stress karya Holmes dan Rahe dahulu bisa menjadi ramalan penyakit di dunia medis bila seseorang mengalami perubahan hidup. Meski pendapat ini masih perlu kajian lebih dalam, nyatanya skala stress telah membantu menemukan keterkaitan penyakit yang dihadapi dengan perubahan hidup tersulit yang sedang dihadapi seseorang.

Ketika saya berdiskusi dengan kolega yang berlatarbelakang aneka profesi di sini, pada akhirnya saya menemukan kaitan bahwa perubahan hidup memicu stress di masa kini masih relevan dengan peringkat stress tersebut. Hanya saja perlu ada alat ukur dan kajian mendalam. Masa kini yang saya maksudkan adalah keterjangkauan seseorang dengan dunia maya lewat ponsel dan ponsel pintar. Misalnya, apakah seseorang yang berubah hidupnya akan menjadi stress ketika dia biasa menjangkau media sosial dan dunia maya lalu tiba-tiba kehilangan itu semua? Atau keberadaan media sosial bisa memicu stress ketika seseorang melihat postingan liburan temannya.

Pertanyaan selanjutnya justru kebalikannya. Apakah seseorang bisa mengalami stress ketika dia melihat orang lain berubah hidupnya lebih baik tampilannya melalui ukuran media sosial sementara dia (mungkin) tidak mengalami perubahan hidup?

Saya pikir masih ada poin lain yang bisa jadi pemicu kondisi masa kini yang terhubung melalui kemudahan komunikasi satu sama lain dengan peringkat stress. Ini menjadi menarik ketika situasi perubahan hidup dikaitkan dengan kondisi masa kini di abad 21. Mungkin akan ada poin perubahan hidup lainnya yang belum dimuat di skala Holmes & Rahe terkait situasi sekarang yang bisa memicu stress?

Kita tunggu saja para ilmuwan mengkaji lagi.

Selamat berakhir pekan!

Advertisements

Author: Anna Liwun

I can do all things through Christ who strengthens me [Philippians 4:13]