Makanan Khas India (9): Pakora dan Teh Chai Jadi Perkenalan Budaya

Chai, teh rumahan racikan sendiri.

Pakora tambah saus peanut butter pedas.

Jika anda suka minum teh, anda juga bisa merasakan pengalaman sensasi minum teh dari India. Di India, teh disebut chai, seperti yang pernah saya ulas sebelumnya di artikel teh rumahan. Chai ini memiliki rasa dan warna yang berbeda seperti teh dari Indonesia umumnya. Ini seperti teh susu berdasarkan warnanya. Rasanya akan menjadi manis jika diberi gula.

Saya dan teman mahasiswa asal India ini berbicara soal teh yang menjadi kebiasaan dua negara ini. Menurut saya, teh di Indonesia didominasi teh hitam dan teh hijau. Sedangkan teh di India ada banyak ragamnya. Ada juga teh hitam asal India juga loh. Lalu dia menjelaskan bahwa India juga merupakan penghasil teh terbaik di dunia setelah negeri Tiongkok. Saya pun termangut-mangut lalu menyeruput teh chai di hadapan kami. Enak juga teh chai ini!

Teh chai menjadi teh rumahan di kebanyakan rumah tangga India. Minum teh chai bagi masyarakat India dipercaya membantu meningkatkan imunitas tubuh. Lalu teman asal India ini menjelaskan lagi bahwa ada kandungan jahe, kayu manis dan cengkeh. Rempah-rempah ini menyebabkan teh chai kaya rasa dan kaya manfaat seperti melindungi tubuh dari sakit. Itu sebab teh chai berbeda dari kebanyakan teh umumnya.

Di supermarket di Jerman itu memang sudah tersedia teh chai kemasan yang praktis sehingga kita tak perlu meraciknya dan merasa repot. Kata teman asal India ini menambahkan sambil tangannya mempersilahkan saya mencicipi pakora. Pakora ini menjadi cemilan yang nikmat ketika suhu udara di luar sudah dibawah 10 derajat.

Pendapat saya pakora itu mirip gorengan di Jakarta, ini bisa bakwan goreng, tahu goreng atau sayuran yang diberi tepung kemudian digoreng. Saya tunjukkan beberapa gambar gorengan asal nusantara lewat gambar di internet. Teman asal India itu pun mengamini ucapan saya. Jika anda membuat gorengan itu sama seperti makan cemilan pakora asal India juga loh.

Pakora itu bisa dikreasikan macam-macam, tetapi intinya adalah sayuran diberi sedikit garam, bawang dan telur lalu diaduk dan dibalur tepung. Terakhir, ini semua digoreng dalam minyak panas hingga berwarna kecokelatan. Sama ‘kan seperti bakwan goreng menurut saya. Kita juga bisa menambahkan tahu atau makanan vegetaris lainnya. Karena pakora ini memang banyak dikonsumsi para vegetarian.

Untuk saus pakora pun bisa dikreasikan macam-macam, tergantung selera. Ada yang pakai yoghurt seperti saus mayonnaise begitu, namun ada pula yang dinikmati tanpa saus. Karena teman asal India ini tahu bahwa saya suka makan makanan pedas, dia mengkreasikannya dengan peannut butter ditambah saus sambal yang diberi sedikit air. Hasilnya seperti yang anda lihat.

Sambil menikmati kuliner asal India, pembicaraan dua budaya ini menjadi lengkap. Kami sepakat bahwa “Food brings friendship” lalu kami tertawa bersama-sama.

Author: Anna Liwun

I can do all things through Christ who strengthens me [Philippians 4:13]