Warna Akan Mengubah Hidup, Anda Percaya?

Apa warna favorit anda? Barangkali pertanyaan ini pernah anda dapatkan dari orang yang anda kenal hingga orang yang tidak dikenal. Mungkin saja. Ada juga orang yang bertanya demikian karena ingin memberi hadiah agar sesuai dengan warna favorit anda. Atau orang bertanya warna kesukaan anda agar orang bisa menebak kepribadian anda. Mungkin saja.

Apa ada kaitan warna favorit dan kepribadian?

Sejak masih kanak-kanak, kita tumbuh dengan aneka warna di sekeliling kita. “Kamu suka tas warna apa untuk tas sekolah, kak?” tanya ibu saya. Sejak itu ada banyak kecenderungan saya untuk mengambil dan memiliki yang disukai seperti baju yang dikenakan atau pernak-pernik dalam kamar pribadi kita, misalnya. Kecenderungan orang dengan warna yang dipilihnya bisa menjadi kebutuhan terdalam individu tersebut.

Ada banyak informasi di luar sana yang mengaitkan warna favorit dengan karakteristik kepribadian anda. Misalnya orang yang suka warna hitam berarti orang yang serius dan tak suka mengumbar hidupnya yang penuh misteri. Sebaliknya orang yang suka warna merah adalah orang yang ceria dan senang menjadi pusat perhatian. Dan masih banyak lagi arti warna yang disukai dengan kepribadian.

Pada dasarnya secara psikologis, kajian tentang warna yang disukai itu berpengaruh dengan perilaku dan kepribadian kita. Saat anda mengenakan baju warna merah, anda merasa ceria. Atau saat kita berada dalam ruang makan bernuansa cokelat yang hangat, kita merasa suasana yang intim dan dekat satu sama lain saat dinner. Begitulah warna-warni itu mempengaruhi suasana hati.

Menurut ahli, warna itu menghasilkan pengalaman sensorik pada tubuh. Warna yang dipilih bisa berdasarkan pengalaman, tetapi ada juga yang berdasarkan kepribadian. Misalnya, saya suka warna merah tetapi kebanyakan pakaian yang dikenakan cenderung warna biru dan dekorasi ruang tamu warna hijau misalnya.

Jadi pahami warna akan membuat kesenangan tersendiri.

Pertanyaannya sekarang, apakah warna akan mengubah hidup?

Tentang warna, saya pernah mengulas di sini.

Lalu suatu kali saat saya sedang memilih pakaian, saya menemukan model baju yang saya suka tetapi saya tidak suka warna baju tersebut. Dengan berat hati, sang karyawan butik pakaian tersebut menjelaskan bahwa mereka tidak memiliki koleksi dengan warna lain. Kemudian suami saya mendukung agar saya membeli baju itu agar sesekali tampil beda.

Saya kemudian mengenakan pakaian dengan warna yang tak pernah saya pakai sebelumnya. Rupanya ada hal berbeda dengan penampilan dan kondisi saya saat itu. Beberapa orang yang bertemu saya merespon penampilan saya. Itu artinya sesekali anda perlu mendapatkan respon berbeda dengan mengganti warna yang selama ini mungkin terlalu sering anda pilih. Anda ingin punya mood tenang atau bersemangat, perhatikan warna yang anda pilih.

Ada orang yang seumur hidup telah suka hanya pada satu warna saja, tetapi ada juga yang sudah berganti warna.

Apa pun warna favorit anda, sesekali perhatikan apakah anda perlu mengubahnya agar sesuai dengan kebutuhan anda?

Advertisements

Mengapa Saya Bahagia Makan Jambu Biji?

Selama saya tinggal di Jerman, saya belum pernah menemukan jambu biji. Itu sebab saya senang sekali begitu ke daerah tropis seperti Mesir, mendapati suguhan buah jambu biji.

Setiap hari di Mesir saya mengunyah jambu biji karena sesungguhnya buah ini mengingatkan saya pada memori masa kecil. Saya dan beberapa teman sewaktu masih anak-anak naik ke pohon jambu biji hanya untuk mendapatkan buahnya. Pengalaman saat itu membahagiakan menurut saya.

Sekarang anda tahu bahwa jambu biji membawa kenangan yang membahagiakan saat saya masih anak-anak. Itu alasan pertama.

Masih soal kenangan tentang jambu biji, saya ingat bagaimana orang-orang yang mengasihi saya memberi jambu biji, guava juice yang fresh hingga bentuk kemasan rasa jambu biji pada saat saya terserang sakit demam berdarah. Entah darimana info diperoleh sehingga saya harus mengkonsumsi jambu biji. Setelah itu begitu bahagianya saya bisa sembuh dari sakit.

Lepas dari kenangan, saya langsung menikmati jambu biji tiap hari selama di Mesir. Alasannya, saya belum menemukan guava, nama lain jambu biji di Jerman. Itu sebab tak banyak turis Jerman yang bersama saya saat itu mengunyah jambu biji karena mereka tak mengenal buah ini, termasuk suami saya. Bahkan sebagian turis yang bersama saya mengira ini adalah buah pir karena penampilannya yang mirip. Sebagian lagi, tidak tahu bagaimana menikmati buah eksotis ini karena kita tidak memakan biji di dalam buah ‘kan.

Konon jambu biji memang tidak beredar di Jerman sehingga saya senang mengunyahnya tiap hari selama di Mesir. Lalu saya menceritakan manfaat kebaikan buah jambu biji dan rasanya yang belum pernah dinikmati teman-teman orang Jerman sebagai teman semeja makan. Mereka hanya melongo saat saya menjelaskannya. Saya bahagia karena saya merasa bahwa jambu biji begitu nikmat saya kunyah, sementara yang lain tak tahu jambu biji seperti apa.

Alasan lain, anda pasti setuju bahwa buah jambu biji ini kaya manfaat nutrisi loh.

Di Mesir umumnya buah jambu biji berwarna putih. Sementara di Indonesia saya menemukan ada yang berwarna merah muda dan putih. Karena jambu biji itu kaya kalium yang baik untuk meningkatkan sirkulasi peredaran darah. Kalium pada jambu biji ternyata juga membantu mengendalikan tekanan darah. Itu sebab disarankan untuk mereka yang punya masalah tekanan darah tinggi.

Tentu jambu biji baik dikonsumsi karena banyak mengandung serat yang bermanfaat mengatasi masalah pencernaan.

Segudang manfaat jambu biji tentu membuat saya bahagia. Bagaimana dengan anda?

Makanan Khas Afrika (6): Kufta, Semacam Cevapcici dari Mesir

Kufta disajikan di restoran di Kairo.
Restoran di Kairo yang punya keistimewaan kufta yang super enak dengan pemandangan langsung ke piramida.

Salah satu menu yang disuguhkan dalam kesempatan makan siang di kapal wisata adalah kufta. Saya bertanya pada koki masak yang berjaga di situ tentang kufta. Si koki menjelaskan bahwa kufta adalah beef, daging sapi. Saat koki menjawab, di samping saya berdiri teman semeja makan yang berasal dari Jerman. Dia menyahut bahwa ini seperti cevapcici. Mendengar itu, saya langsung mengambil beberapa kufta dalam piring saya. Hmm, rasanya seperti daging sapi panggang. Enak memang!

Lanjut dari situ, saya mendapati kufta di resort hotel, tempat kami menginap di Hurghada. Di situ tertulis jelas kufta di loyang penyajian. Saya ingat bahwa tema buffet malam itu adalah Egyptian food maka wajar jika kufta disajikan.

Kufta disajikan di hotel di Hurghada.

Kufta dengan cara berbeda disajikan di salah satu restoran di Kairo. Saat itu, kami mengadakan perjalanan ke Kairo dan berhenti untuk makan siang di salah satu restoran. Restoran tersebut letaknya sekitar piramida. Karena pemandangan dari meja makan kami adalah piramida dari kejauhan. Sepertinya restoran ini menyajikan kufta yang istimewa. Enak sekali!

Meja kami disuguhi kufta yang masih hangat di atas tungku yang masih panas. Kufta terhias indah di tungku dengan aroma yang menggugah. Saya pun mengambilnya karena saya suka rasanya. Ini mengingatkan pada sate daging sapi atau cevapcici yang saya makan di Jerman atau di Kroasia, negara asal cevapcici.

Kufta seperti bakso dan berkuah pedas disajikan di kapal wisata.

Tentang cevapcici, bisa dicek artikel saya sebelumnya di link ini.

Kufta itu seperti daging sapi giling berbumbu yang dibentuk lonjong dan dipanggang hingga matang. Sepertinya kufta ditusuk dalam batang bulat saat memasak, sehingga membuat sisi dalam kufta berlubang. Rasa bumbunya khas mediterania yang kaya akan rempah. Dijamin anda puas dan suka. Aromanya saat dipanggang seperti sate.

Kufta disajikan dengan nasi atau roti ala Mesir. Semua tergantung selera. Daging kufta empuk dan tidak liat sehingga digemari.

Apakah tertarik untuk mencoba kufta?

Mesir (8): Assuan Philae Temple, Didedikasikan Untuk Dewa Isis yang Tak Pernah Selesai Dibangun

Kuil tampak dari perahu yang kami tumpangi.
Pilar batu besar menandai ciri khas bangunan kekaisaran romawi.
Tampak sphinx yang tak utuh lagi di depan pintu masuk.

Apa kabar anda di hari Minggu? Saya ajak jalan-jalan lagi ya. Setelah puas berfoto di High Plant Dam, bus pun melanjutkan perjalanan. Petugas tur menjelaskan kisah kota Assuan yang kami jejaki saat itu. Ada pula yang menyebutnya Aswan. Itu sama saja. Tentang kota Assuan, saya buat terpisah.

Dewa Isis adalah dewa alam semesta. Itu sebab di atas kepalanya adalah bola dunia.
Tampak beberapa dewa lainnya dengan pilar batu yang bercirikan bunga lotus.

Tak sampai empat puluh menit, bus berhenti di suatu dermaga kecil. Ada banyak rombongan turis juga di situ. Tempat yang kami kunjungi selanjutnya adalah Philae Temple. Letak kuil ini ada di sebuah pulau kecil dan memerlukan perahu menuju ke sana. Rombongan turis berbahasa Jerman dibagi dua kelompok agar perahu aman menuju tujuan.

Sepanjang parkir bus hingga perahu berlabuh, hilir mudik pedagang sovenir menjajakan dagangannya. Kami tidak menggubris hingga berhasil duduk di perahu motor. Perahu bergerak menjauhi dermaga, menuju kuil tujuan. Pemandangan danau ini benar-benar alami dan indah. Letaknya berada di Lake Nasser, antara High Dam dan Old Dam. Di sekitar sini, suku nubian tinggal dengan karakteristik yang sedikit berbeda dari orang Mesir umumnya. Ya, suku nubian berasal dari Ethiopia, yang lebih sering kita kenal sebagai orang Ethiopia.

Kami tiba di Philae Tempel. Tiket masuk sebesar 140EGP dibagikan dari tour guide. Di depan pintu masuk ada papan informasi yang menjelaskan bahwa kuil ini dibangun jaman Mesir lampau yang didedikasikan untuk dewa Isis. Kuil sudah ada sejak jaman Dinasti Taharqa abad 6 atau 7 sebelum masehi. Kemudian pada abad 2 sebelum masehi, Raja Ptolomeus II berusaha menyelesaikan kuil ini, tetapi upayanya belum berakhir juga. Hingga Mesir dikuasai kekaisaran romawi pun, Philae Tempel tak pernah selesai terbangun.

Dewa Isis digambarkan juga sebagai a Bird goddess. Dia juga dipercaya memiliki sayap.
Tiap dindingnya menggambarkan pujian kepada dewa Isis.
Ini adalah lambang bunga lotus.

Dewa Isis adalah ibu dari Horus yang dipercaya menolong saat kematian. Menurut mitologi Yunani lampau, dewa Isis memegang peran penting karena melahirkan dewa Horus. Di kuil ini kisah dewa Isis diperlihatkan lewat simbol-simbol huruf hierogliph yang terukir di dinding utama kuil. Bahkan jaman Ptolomeus II, dewa Isis diyakini sebagai penguasa alam semesta. Kuil ini adalah bukti bagaimana orang dulu begitu mengagungkan dewa Isis, universal goddess.

Saya yang mendengarkan penjelasan petugas tur dalam bahasa Jerman terkagum-kagum bahwa dulu saya senang sekali menonton film-film mitologi Yunani. Ini bukanlah mimpi bahwa akhirnya saya bisa menyambangi kuil ini, meski kini kondisinya pun tak sempurna lagi. Apalagi pada abad 3-4 sesudah masehi, kuil ini ditinggalkan ketika orang-orang masa itu telah mengenal Tuhan. Tak hanya itu, bencana banjir beberapa kali yang melanda pulau terpencil ini sempat mengancam kuil ini meski akhirnya terselamatkan.

Kuil ini pada akhirnya memang tak selesai dibangun. Di sisi kiri kuil, pengunjung akan menemukan Temple of Horus dan Temple of Nakhtenbo. Juga kita bisa melihat Hadrian Gate, yang berciri khas kekaisaran romawi dengan pilar batu kokoh dan menjulang tinggi. Setelah itu, ada dua patung singa seperti sphinx yang tampaknya tak utuh lagi. Figur dewa Isis, Hathor dan Horus terukir di pintu masuk kuil.

Altar.
Tampak tak pernah selesai dibangun.
Pemandangan cantik danau Nasser.

Berbagai huruf hierogliph yang menyatakan pujian untuk dewa Isis tampak jelas di sini. Namun ada hal menarik, di sini ada altar yang dikaitkan keyakinan masyarakat Mesir kuno sesudah Masehi. Ini seperti menandakan mereka adalah jemaat kristen awal sekitar abad 4-5 setelah masehi. Ini menandakan tak ada lagi penyembahan kepada dewa. Bisa jadi ini adalah cikal bakal kristen koptik yang juga menjadi bagian 10% dari warga Mesir yang mayoritas islam.

Di sini juga diperlihatkan bunga lotus sebagai simbol wilayah Mesir atas, yakni wilayah Assuan sekitarnya. Bahkan beberapa pilar batu juga menggambarkan bunga lotus. Jika anda menyimak cerita sebelumnya tentang high dam plant, terdapat monumen persahabatan yang juga dilambangkan sebagai bunga lotus.

Keluar dari kuil, kita bisa melihat pemandangan danau Nasser yang cantik. Ada juga ruang pemujaan, yang letaknya di seberang. Sisi lain adalah toilet dan kios penjulan sovenir.

Di luar tampak ada kursi batu yang berbentuk teater. Entah apa maksudnya. Pengunjung diberi kesempatan berfoto di sekitar kuil selama tiga puluh menit.

Tips dari saya, jika anda hendak ke sini:

  1. Siapkan pakaian casual.
  2. Alas kaki yang nyaman.
  3. Pakai topi atau penutup kepala agar tidak kepanasan.
  4. Pakai kacamata surya jika butuh.
  5. Pakai sunblock jika perlu.
  6. Ikuti petugas tur resmi agar aman dan nyaman selama trip.
  7. Bawa minum.
  8. Siapkan uang receh untuk keperluan toilet.

Selamat jalan-jalan!

Ingin Tahu Pakaian Tradisional Bavaria Masa ke Masa? Simak Ini

Pakaian tradisional adalah identitas budaya. Begitu pun yang saya amati setiap ada pergelaran budaya selama tinggal di Bavaria, bagian Jerman selatan. Mode pakaiannya pun tampak memiliki ciri tersendiri dibandingkan pakaian tradisional di wilayah Jerman bagian lainnya. Tak hanya itu saja, perkembangan jaman juga memperlihatkan perbedaan pakaian yang dulu terkesan konvensional menjadi lebih fashionable untuk dikenakan.

Bagaimana saya bisa mengetahuinya?

Suatu kali saya datang ke Volkfest atau semacam festival budaya yang rutin digelar, sebagaimana cerita saya di sini. Di festival tersebut, pria dan perempuan setempat mengenakan pakaian yang khas. Jika perempuan, mereka mengenakan dirndl dan pria mengenakan celana lederhöse yang juga sangat khas dengan aksesorisnya. Tak hanya pengunjung yang meramaikan saja berpakaian demikian, para pramusaji di biergarten yang melayani tamu pun berpakaian kebesaran khas orang Bavaria.

Ini juga bisa anda jumpai saat anda berkunjung ke Oktoberfest.

Dalam festival yang saya ceritakan tadi, ada bagian tentang budaya yang menampilkan perkembangan mode dari masa ke masa. Pada abad 19, wilayah Bavaria didominasi dengan pertanian sebagai pekerjaan utama. Pakaian yang masih konvensional nampak pada pria dan perempuan masa itu. Perempuan memakai dirndl yang panjang, menutupi mata kaki. Bahkan ada aksesoris tutup kepala hingga kaos kaki panjang sebelum mengenakan sepatu. Sementara pria tak berbeda jauh dengan mode sekarang. Lederhöse yakni celana berbahan kulit memang hanya sebatas lutut. Bahannya pun harus kuat karena mereka harus bekerja di ladang juga. Untuk jaket dan kaos kaki yang dikenakan pria jaman dulu, tak berbeda jauh dengan kondisi sekarang.

Mode kondisi sekarang?

Saya pernah dibelikan suami dirndl seperti cerita saya di sini. Sayangnya dia membelikan saya sebagai kejutan sehingga ukurannya tak sesuai. Rupanya untuk memakai dirndl ada triknya tersendiri. Seperti kebaya, tubuh perempuan dibentuk sedemikian rupa sehingga tampak elegan dan anggun. Jadi ukuran drindl itu harus dikenakan satu nomor kurang dari seharusnya. Misalnya, ukuran baju saya di Jerman adalah nomor 32 atau 34 kadang-kadang. Jadi ukuran dirndl saya tepatnya adalah nomor 30.

Kini saya punya beberapa dirndl. Dan ternyata harga dirndl pun fantastis mahalnya karena itu tergantung kekhasan dan dekorasi yang ditampilkannya. Harganya bervariasi sekitar 100€ sampai dengan 400€. Itu pun belum termasuk aksesoris, pakaian dalam drindl dan hal-hal lain yang melengkapinya, jika ingin. Tetapi jangan khawatir, jika tak ingin mengeluarkan kocek tebal, anda bisa mendapatkan model biasa di toko pakaian atau supermarket mulai dari 25€ hingga 60€.

Dirndl sekarang itu tidak sepanjang dahulu. Bagian seperti ‘celemek’ di masa kini dibuat dengan dekorasi yang indah dan tentu semakin rumit mengerjakannya maka semakin mahal harganya. Untuk pakaian dalam, ada yang memang tersedia khusus sehingga tampak serasi. Demikian juga aksesoris lainnya seperti anting, kalung, tas hingga sepatu.

Bersyukurlah sekarang para perempuan tidak perlu menggunakan dirndl tiap hari. Namun pakaian dirndl menjadi identitas saat acara festival budaya digelar.

So, siap-siap beli dirndl baru untuk Oktoberfest nih!

Makanan Khas Italia (26): Minestrone, Sup Sayur Pakai Pasta atau Nasi

Sup minestrone.

Makan malam ke sekian di hotel di Hurghada, Mesir bertajuk Italian Buffet. Pasta dan pizza sudah dipenuhi antrian. Sepertinya saya juga sudah sering mengulasnya di blog. Saya pun berpindah mencari sesuatu yang berbeda dan belum pernah diulas di blog. Ups, saya melewati bagian sup pembuka.

Sup pertama adalah sup wortel. Ini berisikan wortel berbumbu yang diperas hingga menjadi sari wortel. Saya sudah mencoba sebelumnya dan rasanya hanya wortel saja. Saya hanya menambahkan sedikit daun koriander. Pandangan saya beralih ke sup sebelahnya, sup minestrone.

Apa itu?

Sup wortel.

Saya pun mengambilnya di mangkuk. Rupanya isian sup beragam. Saya suka, ini seperti sup sayur di Indonesia. Ada wortel, buncis, tomat, seledri, kacang merah dan bawang bombay. Namun ada yang berbeda, yakni pasta. Bentuknya sebesar spaghetti hanya saja tidak panjang, bentuknya patah-patah. Biasanya sup minestrone memang ditempatkan sebagai makanan pembuka dalam gala dinner.

Sup minestrone kesempatan lain saat dinner di restoran Italia di Mesir.

Sup sayuran memang sudah menjadi hal lumrah sebagai makanan nusantara yang saya kenal sejak saya masih kecil. Bumbunya pun sederhana, hanya bawang putih, merica dan kaldu sayur. Rasanya sudah nikmat menurut saya.

Namun bagimana rasa sup minestrone asal Italia?

Semakin lengkap saya mencoba sup minestrone kedua kalinya saat suami mengajak saya makan malam di restoran Italia di Mesir. Isian sup minestrone pun tetap sama. Begitu pun rasanya.

Di Jerman, sup minestrone lebih besar porsinya dan isian pastanya lebih bervariasi. Sayurannya pun bervariasi dan lebih banyak. Kuahnya pun lebih kental. Bahkan ada juga nasi yang dimasukkan dalam sup, menggantikan pasta.

Nama minestrone sendiri diartikan sebagai sayuran. Jelaslah bahwa sup ini berisikan sayuran yang beraneka ragam dan kaya nutrisi. Sup ini sudah ada sejak abad 19. Namun tidak ada yang menjamin bagaimana resepnya karena semua tergantung pembuatnya. Rasa sup yang hangat sudah cukup enak dengan kaldu sayur.

Pendapat lain mengatakan kita bisa juga menambahkan daging yang dipotong kecil-kecil. Atau anda bisa memasukkan suwiran daging ayam sesuai selera anda.

Tertarik mencobanya?

Makanan Khas Timur Tengah (8): Chicken Shawarma, Seperti Donner Kebab dari Mesir

Shawarma.

Semula saya dan suami mengira makanan berikut adalah donner kebab. Karena orang yang bekerja di bagian makanan orientalis tampak menyayat daging yang dipanggang seperti seseorang pedagang berjualan donner kebab. Di depannya terdapat roti pita yang sudah dibelah dua dengan bagian tengah berlubang. Ini benar-benar mirip donner.

Tertulis nama makanan tersebut adalah chicken shawarma.

Apa itu?

Karyawan hotel menjajakan shawarma.

Shawarma ini begitu mudah dijumpai di Mesir sebagai street foods. Makanan ini dijajakan dengan harga terjangkau dan populer untuk dicoba bila datang ke Mesir. Saya melihat kedai penjual shawarma penuh oleh pembeli karena makanan praktis dan harganya terjangkau. Untuk menikmatinya ada saus mirip mayonnaise.

Shawarma adalah roti pita khas timur tengah yang dipanggang dengan isian sayur dan daging panggang. Daging panggangnya bisa bervariasi seperti daging kambing, sapi, kalkun hingga daging ayam. Seperti yang berada di hadapan saya adalah chicken shawarma. Katanya chicken shawarma lebih sehat ketimbang shawarma berisi daging kambing, yang lebih berlemak.

Di dalam isian shawarma ada hummus, tahini, acar, sayuran dan irisan ayam kalkun. Rotinya bisa roti pita seperti contoh di atas atau roti naan yang kemudian nantinya digulung. Ini seperti donner di Turki yang ternyata ada keterkaitan sejarah kehadiran dua makanan ini.

Jika disandingkan dengan gyros, berbeda karena saus tzatziki pada gyros.

Tertarik mencobanya?

5 Model Kreasi Tempat Tidur yang Buat Tamu Hotel Senang

Model angsa dan love dari handuk hotel.

Dahulu saat saya masih bekerja di Indonesia, traveling adalah bagian dari pekerjaan saya. Berpindah dari satu hotel ke hotel lain sebagai kebutuhan pekerjaan. Saya abai dengan service room yang menjadi kamar tidur saya menginap. Karena saya biasanya sudah lelah bekerja di luar dan tidak memperhatikan dekorasi kamar sebagai layanan kamar hotel. Menurut saya, kamar hotel sudah bersih, rapi dan wangi sudah cukup.

Itu dulu.

Seiring dengan traveling sebagai liburan saat berpindah ke Jerman, saya tentu ingin sesuatu yang berbeda. Berbeda maksudnya saya menjadi tidak bosan di kamar tidur. Kebayang kan jika liburan, kita ingin mendapat sensasi pengalaman berbeda. Salah satu kreasi yang berbeda adalah tempat tidur.

Saya pernah mengulas, mengapa kebanyakan hotel berwarna putih untuk seprei, selimut dan sarung bantal. Silahkan temukan jawabannya di sini!

Nah, room boy atau zimmermädchen dalam bahasa Jerman tidak hanya bertugas membersihkan kamar tamu hotel saja. Mereka harus ramah dan siap menyediakan berbagai keperluan dan kebutuhan tamu hotel. Satu yang menarik saat saya baru-baru ini berpergian ke Mesir adalah kreasi room boy untuk mendekorasi kamar tidur sehingga tampil cantik.

Kreasi ini sebenarnya berawal dari kreativitas staf pembersih kamar agar tamu hotel merasa nyaman di kamar. Sebenarnya ini adalah handuk hotel dan kadang bantal yang dikreasikan sehingga lucu, unik dan mengesankan buat tamu hotel. Akhirnya saya dan suami pun terkesan atas inisiatif dan kreasi mereka yang berhasil membuat kami senang setelah kami meninggalkan kamar begitu berantakan sebelumnya.

Berikut 5 model kreasi yang saya dokumentasikan sehingga bisa jadi inspirasi anda.

1. Model angsa

Model ini sudah biasa ditempatkan untuk mendekorasi tempat tidur. Biasanya model angsa didapati untuk kamar suami isteri sehingga terkesan romantis. Saya sendiri pernah mendapati model angsa sewaktu saya berlibur dalam rangka bulan madu dulu. Entah mengapa kami mendapatkan sambutan yang indah di atas tempat tidur. Angsa dari handuk hotel plus cokelat dari pihak hotel.

Model angsa ini juga memang memerlukan keterampilan untuk memilin handuk sehingga bisa meliuk menyerupai badan dan kepala angsa.

2. Model orang

Buat saya menggambar orang saja sudah susah, apalagi membuat figur orang dari handuk hotel. Kreativitas ini keren menurut saya. Bahkan suami saya sampai tertawa terpingkal-pingkal manakala dekorasinya adalah figur yang mencerminkan dirinya. Ini dari semua dari handuk besar dan handuk midi yang biasanya untuk tangan. Dibentuk menyerupai figur pria yang sedang santai. Agar lebih mengesankan, ada topi dan kacamata surya milik suami. Ditambah vas bunga diletakkan di sisi figur orang. Keren ya!

Model orang lainnya yang dibuat si room boy adalah menggunakan bantal dan T-Shirt diletakkan di kursi di depan pintu kamar. Untuk kepalanya, ada handuk midi dibentuk menjadi kepala ditambah kacamata surya milik suami. Setelah kamar, kamar mandi dan tempat tidur tertata rapi dan bersih maka dekorasi orang ini diletakkan di kursi yang melengkapi meja tulis kamar. Tampak figur orang sedang duduk, dengan celana tidur suami diletakkan di kursi. Lucu sekali!

3. Model binatang

Jujur saya sendiri terkesan dengan kreativitas si room boy. Dia tidak hanya membuat kamar bersih dan tertata rapi tetapi juga membuat tamu hotel seperti saya jadi berbahagia mendapati kamar rapi dengan hiasan seperti gajah misalnya. Gajah dibentuk dari dua bantal sebagai badan. Sedangkan kepala, belalai dan ekor berasal dari handuk. Agar semakin mengesankan badan gajah, kain dekorasi tempat tidur menutupi bantal. Lucu ya!

Lain lagi bentuk hewan lainnya adalah kera yang bergelantungan di langit kamar. Ya, tiap kamar mendapati handuk besar untuk berjemur di pinggir kolam renang. Dua handuk milik saya dan suami dibentuk seperti kera bergelantungan. Keren sekali!

4. Model bunga

Satu lagi yang menarik adalah bunga berikut tangkainya yang dibuat meliuk. Semua terbuat dari handuk. Supaya meyakinkan itu adalah bunga, ada vas bunga sesungguhnya diletakkan di tengah.

5. Model yang susah dideskripsikan

Terakhir adalah model yang sendiri bingung menyebutnya apa. Apakah ini figur hewan atau bunga? Saya tak paham, tetapi menarik untuk disimak.

Satu lainnya pun demikian, tampak seperti kalajengking atau apa? Namun bentuknya yang unik telah membuat saya terkesan.

So, dari lima model di atas yang saya terangkan, bagaimana pendapat anda?

Makanan Khas Jerman (60): Bratensülze, Makanan Beku yang Bisa Langsung Dinikmati Enak

Mungkin anda akan terkejut dengan penampakan kuliner asal Jerman ini. Mengapa tidak? Ini seperti makanan yang dibekukan dengan isian tergantung selera, bisa sayuran, telur dan daging. Tentu saja makanan ini berasa dingin dan terhitung kalt essen. Saya sendiri belum mencobanya, namun suami memesannya beberapa kali.

Penasaran ‘kan bagaimana pembuatannya?

Saya sendiri belum bisa membuatnya. Suami memesannya di restoran lokal. Saya pun mencari tahu pembuatannya.

Jadi sebenarnya ada bubuk sulze atau ada juga yang menyebutnya sülzflüssigkeit yang bisa dibeli dalam bentuk kemasan di supermarket. Ini fungsinya untuk membuat makanan tetap segar. Penting untuk diingat bahwa makanan yang dibentuk seperti ini dengan bubuk sulze tidak boleh berlemak. Anda bisa membuat sayur segar atau daging fillet yang sudah matang. Atau bisa juga daging ham atau telur rebus.

Untuk membuat larutan ini bekerja pada makanan maka diperlukan tambahan cuka atau irisan jeruk lemon.

Makanan yang dikehendaki sudah siap disantap atau dimakan. Masukkan dalam mangkuk beling atau mangkuk plastik. Tata semua makanan yang dikehendaki dalam mangkuk, beri hiasan dekorasi agar warnanya indah seperti daun seledri, irisan tomat segar, acar timun atau telur rebus. Masukkan sebelumnya daging fillet panggang yang sudah masak dan berbumbu.

Setelah makanan ditata, siram lagi dengan sisa sülzflüssigkeit. Buat semua makanan tersiram baik agar benar-benar terendam sulze. Diamkan dalam kulkas untuk hasil maksimal selama 15-30 menit.

Untuk menikmatinya, anda perlu roti seperti khas makanan Jerman umumnya.

Apakah anda tertarik mencobanya?

Mesir (7): High Dam Site Assuan, Begini Cara Mereka Simpan Air

Papan informasi.

Rabu pagi jam 06.30 kami sudah bersiap diri di lobby bawah untuk program perjalanan selanjutnya. Setelah makan pagi di restoran, kami bergegas menuju bus yang membawa kami keliling kota Assuan. Saya pun tak menyadari bahwa kapal kami sudah tiba di Kota Assuan, sepertinya saat kami tidur lelap, kapten kapal mengemudikannya dengan tenang, tanpa terasa ke Assuan. Ya, Assuan dikenal dunia sebagai pasar singgah di benua Afrika.

Pemandangan sekitar dam.

Tiba dalam bus, tour guide menjelaskan program hari ini kepada kami dalam bahasa Jerman. Lalu dia pun banyak cerita tentang Assuan, sementara pak sopir membawa kami ke acara pertama. Cerita tentang kota Assuan, saya buat terpisah. Kami berkunjung ke bendungan air terbesar yang disebut High Dam Site. Dam ini sangat berarti bagi warga Mesir untuk menampung air mengingat jarang sekali hujan datang dan letak sungai nil di Mesir pun bukan di bagian muara. Negara-negara yang dilalui sungai nil, apalagi di muara sudah lebih dulu mendapatkan air, sementara Mesir hanya sisanya saja.

Bendungan.

Atas dasar itu, pemerintah Mesir membangun dam besar sejak Januari tahun 1960 dan selesai dibangun tahun 1971. Dam ini masuk dalam area yang dijaga ketat, mengingat ini adalah sumber air bagi warga Mesir. Untuk masuk ke dalam pun, ada beberapa pos penjagaan yang harus dilalui dilalui. Di pintu utama, tas dan barang bawaan pun harus melewati mesin scanner. Pengunjung yang datang wajib membayar 75 LM Egyptian Pound.

Old Asswan dam.

Dam ini menggantikan Old Asswan Dam. Di dam baru kita bisa berfoto tetapi tidak boleh merekam dengan video. Beberapa petugas militer tampak hilir mudik di sekitar kami. Petugas tur memberikan kami waktu setengah jam untuk foto dan mengeksplorasi.

Monumen persahabatan.

Tempat yang wajib didokumentasikan di sini selain bangunan plant high dam, yakni friendship symbol. Mengapa? Ini adalah monumen yang menandai persahabatan. Sebelum ada dam ini, negara-negara yang dilalui sungai nil memperebutkannya sehingga terjadi konflik. Lewat pembangunan dam ini, orang Mesir tak lagi khawatir kekurangan air.

Setelah berfoto di beberapa tempat yang indah, tiga puluh menit berlalu. Sopir bis segera menyalakan motor untuk segera kami melanjutkan tujuan kami.

Kemana? Nantikan cerita saya selanjutnya!